Wednesday, December 31, 2008

Mereka Juga Mulia Rupanya...


Diberitakan bahawa beberapa personaliti popular hollywood seperti Salma Hayek, Sharon Stone, Whitney Houston, Halle Berry, Drew Barrymore, Brooke Shields, Andie Macdowell, dan Lucy Liu bertindak memboikot zionis… mereka ada cara sendiri, kita bagaimana ?

Klik sumber disini

Tuesday, December 30, 2008

Mengenang Palestina 2 : Salam Jihad


Bahasa Terindah
Yang diucap dalam bahasa terindah,
Jawapan yang bertanya didengar nabi,
Antara kagum dan khusuk setiap ayatnya,
Lereng gunung menjadi amat sunyi,
Suara sajak tegas bergema,
Disampai arah berkias maksud serentak,
Tapi jelas intinya,
Tidak sedetikpun Allah menghindar,
Atau mencemuh nabi disisi segala didoa,
Dipenuhi segala yang dipinta tulus dan,
Penuh baraqah,Yatim ia tak berlindung,
Tidakkah tersedia juga bumbung baginya.
Awal begitu bergantung,
Kini tidakkah merdeka,
Bebas hidupnya.

~ Dato’ A Samad Said ~

Salam perjuang buat saudara saudari di Palestin yang giat tidak pernah berhenti rehat dari berjihad. Sungguh kalian memang hebat. Rahmat buat kalian... Salam jihad...
Seruan Syed Hassan Nasrullah :-
Sayyid Hasan Nasrullah: “Ghaza adalah Karbala terkini…!!”.

sebagai pengikut Husein bin Ali kita serukan:
Labbaika ya Husein, wa Haihaat minna adz-Dzillah !!
(Kupenuhi panggilanmu Wahai Husein…dan jauhkan diri dari kehinaan)

Sayyid Hasan Nasrullah: “Palestina adalah bagian dari kita. Badan dan darah mereka adalah badan dan darah kita. Palestina tidak sendirian.“

Saturday, December 27, 2008

Hijrah...

Allah berfirman;

"Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang Luas dan rezki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), Maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (An Nisa : 100)

Rasulullah SAW pernah bersabda;

وَأَنَا آمُرُكُم بِخَمْسٍ، أَمَرَنِيَ بِهِنَّ، اَلْجَمَاعَةُ وَالسَّمْعُ اللهُ وَالطَّاعَةُ وَالْهِجْرَةُ وَاْلجِهَادُ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ.
"Dan aku menyuruh kalian dengan lima perkara yang Allah telah menyuruhku dengan lima perkara itu, yaitu berjamaah, mendengar, taat, hijrah dan jihad fi sabilillah." (HR. Ahmad dari Al Harits Al Asy'ari dan dishahihkan oleh Al Albani)

Beliau juga bersabda;

لاَ تَنْقَطِعُ الْهِجْرَةُ حَتىَّ تَنْقَطِعُ التَّوْبَةُ، وَلاَ تَنْقَطِعُ التَّوْبَةُ حَتىَّ تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا
"Hijrah tidak akan terhenti hingga terputusnya pintu taubat dan pintu taubat tidak pernah terputus hingga matahari terbit dari arah barat." (HR. Abu Dawud, dari Muawiyah, dishahihkan Al Albani)

Dalam hadith yang lain, Rasulullah SAW juga diriwayatkan pernah bersabda;

لاَ هِجْرَةَ بَعْدَ الْفَتْحِ، وَلَكِنْ جِهَادٌُ وَنِيَّةٌُ، وَإِذَا اسْتُنْفِرْتُمْ فَانْفِرُوا
”Tidak ada hijrah setelah Fathu Makkah, tetapi (yang ada adalah) jihad dan niat. Maka apabila kalian diperintahkan jihad, maka berangkatlah” [HR. Bukhari dan Muslim).

Hijrah tetap ada hingga hari kiamat. Mari... Salam Maal Hijrah

Friday, December 19, 2008

Keadilan yang Terbunuh

Main-main kait perkataan.

Perkataan ‘tanggapan’ di dalam kamus dewan bermaksud apa yang diterima oleh pancaindera, gambaran berupa bayangan dalam hati. Manakala “stigma” pula adalah merupakan istilah bahasa inggeris yang ditakrifkan sebagai stain on a person’s good name or reputation, atau aib: to be branded with the ~ of illegitimacy. Cuba kita hubungkaitkan dua istilah tadi dengan perkataan ‘keadilan’.

Perkataan keadilan adalah berasal daripada kata adjektif iaitu ‘adil’. Perkataan-perkataan lain yang sinonim dengan ‘Adil’ adalah perkataan-perkataan seperti saksama, sama rata, sama berat, tidak berat sebelah, tidak memihak, tidak pilih kasih, berkecuali, seimbang, setimpal, setimbal, setara dan sebanding.

Mengapa pula kena kaitkan ?.

Mengapa pula tanggapan, stigma dan keadilan ini mahu dihubungkaitkan ?. Kerana tanggapan dan stigma itu mampu membunuh keadilan.

Sejak peristiwa pertumpahan darah pertama Qabil dan Habil di atas muka bumi. Bumi semenjak itu senantiasa saja di simbahi dengan darah. Pembunuhan demi pembunuhan tanpa henti. Kematian demi kematian atas sebab perbalahan dan permusuhan di sana sini. Semua yang berlaku itu berasal daripada tanggapan dan stigma yang selalu berjaya membunuh keadilan.

Betulkah keadilan itu mampu dibunuh oleh stigma dan tanggapan ?.

Saya memisalkan hal ini sebagai contoh. Cuba perhatikan. Seorang warga Iran yang datang melancong ke Amerika. Masih bergelar remaja (yang baru tamat pengajian di universiti) dan mahu mencari sesuatu daripada pengembaraannya.

Pengembaraan remaja ini ke Amerika tidak sesukar yang di sangka ( boleh jadi lebih teruk dan lebih sukar lagi pada bila-bila masa saja ). Rupa parasnya saja sudah mendatangkan masalah padanya. Nama dan agama ( Islam ) yang tertera pada passport juga memberikan masalah padanya. Dengan kepayahan bermacam ragam berhadapan dengan segala prosedur di lapangan terbang dia lepas juga akhirnya menjejak kaki di tanah polis dunia itu.

Setelah kenyang makan di sebuah restoran, berpandukan peta ditangan dia berjalan dengan beg besar pengembara yang disandang dibelakang badan menuju ke hotel. Tiba-tiba rentap seorang lelaki berkulit putih tinggi menggalah dileher remaja tadi dari belakang. Dengan pisau di acu di leher, remaja tadi dipaksa untuk menanggalkan beg besar yang digalasnya, dan tidak cukup dengan itu, dia juga dipaksa menyerahkan segala yang dia punya. Habis segala jam, kasut, dompet dan segala pengenalan diri dirampas. Terus lelaki tinggi itu melarikan diri lesap dengan segala barangan yang dirampas. Sah memang remaja itu di rompak.

Dengan perasaan yang keliru jugak ketakutan bercampur dengan rasa sedih dan marah dia menuju ke balai polis bagi melaporkan kejadian tersebut. Namun apabila sesampainya remaja tersebut ke balai polis itu, lain pula jadinya. Dia pula yang disoal siasat, ditanya dengan bermacam-macam soalan yang tiada kene mengena dengan insiden rompakan tersebut. Remaja itu berhadapan dengan satu masalah besar. Dia kini dituduh sebagai pengganas….

Remaja itu dituduh pengganas hanya kerana dia berketurunan arab / parsi. Dia dituduh pengganas hanya kerana nama dan agama yang dibawanya. Dia di tuduh pengganas hanyalah kerana taraf kerakyatannya. Dengan tanggapan itu dan stigma yang lekat melalui propaganda jahat Amerika ke atas rakyat mereka, keadilan pemuda itu pasti akan terbunuh.

Apa kene mengena semua ini dengan kita ?.

Hujung-hujung tahun begini ramai warga kerja kakitangan kerajaan mahupun swasta atau dimana saja organisasi besar atau kecil, pasti teringatkan perkataan ‘bonus’. Bonus ini tidak diberi percuma, tapi sebaliknya ia perlu diukur dengan mutu kerja yang biasanya disebut sebagai ‘performance’. Ada yang panggil ‘appraisal’, ada yang panggil ‘performance appraisal’, ada yang sebut ‘penilaian prestasi’ dan ada juga yang sebut ianya sebagai ‘prime’. Apa pun istilahnya, ini adalah merupakan kayu pengukur yang sangat penting kepada setiap warga pekerja. Disitulah hidup mati mereka dalam organisasi. Dan disini juga keadilan itu selalu terbunuh dek kerana tanggapan dan stigma…

Memang dalam dunia perlu begitu agaknya, perlu ada yang hidup dan perlu ada yang terkorban. Jadi kalau begitu, selamat berperang...

Sunday, December 14, 2008

Ayat-Ayat Pengayat Cinta

"Hujan masih belum mahu berhenti. Sakit anak tunggalku masih belum ada tanda akan sembuh lagi. Aduhhh...", keluh Osman. "Risau betul aku..., kalau Murni masih ada, tentu Lisa tak perlu bersusah-susah begini". Kata Osman kepada dirinya yang sedih akan anaknya yang masih belum sembuh dari sakit, dan masih belum penat melayan perasaan sedihnya yang baru kematian isteri.

Dalam tenang hujan petang itu, dia yang berdiri ditepi tingkap nako rumah memerhati hujan petang menoleh perlahan ke arah kotak rokok atas meja telefon di suatu sudut ruang tamu rumah sempitnya. "tentu sedap melayan rokok waktu hujan-hujan begini". Detik hati Osman. Bontot dilabuhkan atas kerusi keras pemberian ayahnya sambil tangan mencapai kotak rokok yang terletak di sebelah telefon. Kringgggggg..... "Hello, ohh ibu ada apa telefon ni ?". tanya Osman kepada panggilan ibu mertuanya. "Bukannya ada apa-apa, cuma nak tanya apa... Lisa apa khabar ?". "Ohh... Lisa ?, dia demam...", "Haa apa !, Lisa demam ?, dia demam sebab dia rindukan nenek dengan atuk dia tu... baik kamu bawak dia ke mari". Tegas ibu mertua Osman yang mendesak agar Lisa di bawa ke rumahnya. "Ermmm insyaallah, tengoklah dulu ibu, bila dah kebah demam Lisa tu nanti saya bawaklah ke sana". Jelas Osman. "Eh tak payahlah tunggu demamnya kebah !, bawak saja dia sekarang, kalau Lisa ada dekat rumah ni dia takkan demam lagi dah...". Osman terdiam sekejap. "Yelah... nanti saya bawak dia ke sana". jawab Osman teragak-agak kerana keberatan untuk membawa anaknya Lisa ke rumah mertuanya.

"Assalamualaikum... " sambil tangan kiri Osman mengetuk pintu rumah mertuanya, dan tangan kanan pula mendokong Lisa erat. "Waalaikumsalam" jawab ibu mertua Osman sambil terus mengacan-ngacan Lisa. "Haa masuklah masuk", kata nenek Lisa itu kepada Osman sambil mengambil Lisa dari dakapan ayahnya. Bapa mertua Osman yang tadinya tiada tiba-tiba muncul datang dari dapur ke arah Osman. "Apa kamu dah bawak Lisa ni jumpa doktor Man ?", tanya ayah mertua Osman. " Sudah ayah, takde apa-apa... kata doktor hanya demam biasa je" jawab Osman pantas.

"Habis tu macamana ni Man ?, biarkanlah Lisa dekat sini, Lisa akan cepat baik kalau dia ada dekat sini... dekat sini ada ramai orang, dia suka. Ikutlah, nak duduk sini pun boleh, taknak duduk sini nak duduk sana pun boleh... sukahati lah..." celah ibu mertua Osman dengan pertanyaan yang amat payah bagi Osman untuk menjawab. Osman hanya diam tanpa sebarang jawapan, dia tunduk dan memandang Lisa yang berada dipangkuan ibu mertuanya.

"Biar saya bawak Lisa ke bilik atas, dia nak tidur tu" kata Osman pada ibu mertuanya. "Man, biarlah Lisa tu tidur di bawah ni je, kalau dekat bawah ni dia main, ramai orang, nanti cepat baik". Jawab ibu mertua Osman.

Saturday, December 13, 2008

Kisah "Perang" Si Syiah Itu Lagi...



Kisahnya begini, ada ayat yang dikarang penulis berbunyi...

"Ada berempat sahabat Nabi,
Ada seorang jadi khalifah,
Abu Bakar, Omar, Osman, dan Ali,
Saidina Ali suami Fatimah".


Ohh rupanya itu hasil karangan saudara Faisal Tehrani. Karya terbaru Faisal Tehrani yang berjudul Saasatul Ibaad ini didakwa adalah merupakan dakwah syiah ?. Ada pula yang kata Faisal Tehrani ini mengaku dirinya Syiah dalam karya terbarunya ini...

Cuba baca di sini. Tafsir betul-betul. Jangan setakat karyanya saja malah sipenulisnya juga. Jadi, betul ke ?

Tuesday, December 2, 2008

Cinta Yang Misteri



Cinta memang sentiasa muda, tidak pernah selari dengan usia yang kian bertambah,sentiasa wujud bersama denyutan nadi. Misteri tersendiri, rasa cinta tetap wujud tanpa sempadan, tua ataupun yang muda. Jangan di sangka yang sudah bongkok tiga ,yang sudah setengah abad tidak memiliki cinta..

Jauh di dalam hati, cinta terus segar dan mewangi. Walau sudah dibungkus kebahagiaan, tapi ada kalanya masih teringatkan cinta yang hilang. Walaupun semuanya itu sudah bertahun berlalu, tetapi terasa begitu dekat. Masih ingatkan suaranya, masih ternampak senyum tawanya. Rasanya baru semalam berlalu..tidak terasa . Sudah bertahun-tahun rupanya sejarah cinta meninggalkan kita .Selagi ada kejujuran ,ia tetap mekar.Terkadang terasa sunyi dan mahu mendengar kembali semua yang pernah di dengari dari mulutnya, mahu ia mengulanginya. Namun tidak mungkin, lantaran kita sekarang sudah hidup dalam persekitaran yang tersendiri. Wahai insan yang pernah bertakhta di hati, di manakah sekarang? Apakah masih teringatkan kisah lama. Sering kali memujuk hati supaya menerima hakikat bahawa dia ‘telah tiada’. Tapi hati kita sukar hendak percaya. Itulah cinta namanya.

Misteri sungguh perasaan ini. Ia datang dan terus datang tanpa mempedulikan hakikat siapa kita lagi, dan siapa dia sekarang ini. Kita terus teringat dan terus teringat. Segalanya tersimpan jauh di sudut hati .Itulah cinta. Satu misteri yang tidak pernah berjaya diberikan jawapan oleh manusia sejak dulu hingga kini. TUHAN menciptakan manusia bersama cinta dan kasih sayang. Bagaimanapun kita cuba menghilangkannya, ia tetap datang dan datang.

Andainya kita diberi kesempatan untuk mengulangi semua kehidupan, ingin kita lakukan yang terbaik. Namun, kehidupan yang telah pergi tidak mungkin berulang. Usia yang telah terguna tidak mungkin kembali. Urat telah timbul, kedut-medut di wajah telah jelas, tenaga semakin berkurangan, mata kian kabur, langkah semakin terhenti-henti, tapi hati masih mekar dan segar.

~ Penulis asal tidak diketahui~

Thursday, November 27, 2008

Mari Jangan Hormati Majlis Fatwa !

Al-Kesah maka tersebutlah kesah...


KUALA LUMPUR, Malaysia - Malaysia's leader assured Muslims on Wednesday they can perform yoga if they do not chant religious mantras an apparent effort to assuage public anger over an Islamic body's ban of the ancient Indian exercise.

Last week, the National Fatwa Council said that elements of Hinduism in the practice could corrupt Muslims. Many ordinary Muslims responded by saying they had been performing yoga for years without losing their faith.

Prime Minister Abdullah Ahmad Badawi told the Bernama news agency that Muslims who were interested in the health benefits of yoga could continue practicing as long as they do not chant.
"I wish to state that a physical regime with no elements of worship can continue, meaning, it is not banned. I believe that Muslims are not easily swayed into polytheism," Bernama quoted Abdullah as saying.

Abdullah's aide, who spoke on condition of anonymity because he was not authorized to make public statements, said the prime minister wanted to curb confusion about the body's edict.
Council representatives could not immediately be reached for comment.
The prime minister's statement is unlikely to be considered an affront to the council because he did not criticize the edict.

Decisions by the Fatwa Council are not legally binding until they are enshrined in national laws or Shariah laws of individual states.

The ruling reflects the growing influence of conservative Islam in Malaysia, a multiethnic country where Muslim Malays form nearly two-thirds of the population.

Recently, the council said girls who act like boys violate Islam's tenets. The government has also made similar conservative moves, banning the use of the word "Allah" by non-Muslims earlier this year, saying it would confuse Muslims.


Kasihan dengan Majlis Fatwa Kebangsaan (Malaysia)...
Siapa lagi yang hormati kalian, kalau seruan bontotkan keputusan majlis fatwa itu ada malah datangnya pula dari seorang pembesar(paling besar) negara. Patutlah 'budak-budak perempuan yang malu nak jadi perempuan' tu pun berani buat demonstrasi, sebelah masjid pulak lagi, hari Jumaat pulak tu. Kalau dah orang Islam sendiri tidak boleh hormat satu badan tertinggi agama dalam penetapan hukum, inikan pulak yang bukan Islam. Patutlah...

Wednesday, November 26, 2008

Mengenang Palestina : Surat Rabbi Kepada Sayyid Hassan Nasrallah


Kepada Rakyat Lebanon yang Terhormat

Assalamu AlaikumSemoga rahmat Yang Mahakuasa bagi kalian semua, keluarga kalian, dan seluruh saudara kami yang mulia di Lebanon.Kami berbicara kepada kalian sebagai suara Yahudi sejati—umat Yahudi, yang setia kepada ajaran Taurat dari Yang Mahakuasa, di seluruh dunia.
Kurang daripada sebulan yang lalu kami menyampaikan sebuah surat terbuka kepada Dr. Al-Zahar, dan masyarakat Gaza sekaligus seluruh rakyat Palestina.Dalam surat ini, dengan pertolongan Yang Mahakuasa, kami menyampaikan kepedihan, duka-cita, dan kekecewaan kami dalam kaitan dengan kekejaman yang dilakukan oleh negara “Israel” yang ilegal (berdasarkan atas hukum-hukum Taurat, hukum umat Yahudi).

Kami menyatakan bahwa kami telah menulis kepada Dr. Al-Zahar secara personal untuk menyampaikan belasungkawa dan simpati kami atas kehilangannya. Kami lebih jauh menyatakan bahwa sejujurnya kami menyampaikan belasungkawa kepada setiap keluarga yang menderita kerugian dan kehilangan karena tangan-tangan iblis ini, negara Zionis “Israel”. Apa yang seharusnya kami nyatakan adalah bahwa kami semestinya secara pribadi menulis dan mengunjungi setiap penduduk Gaza dan seluruh bangsa Palestina untuk menyampaikan perasaan hati kami dan seluruh kedukaan kami, yang merasakan penderitaan bangsa yang tidak berdosa ini di tangan sebuah entitas, yang telah dinyatakan dan ditetapkan oleh Taurat yang suci dan autoritas kerabbian kami sebagai sepenuhnya terlarang.

Lebih jauh, seluruh rakyat Palestina, kerabat, dan keturunan mereka, yang tersebar di seluruh dunia, harus mendengarkan dan merasakan empati kami, dukungan kami, dan doa kami kepada Yang Mahakuasa bagi mereka. Pada akhirnya, kami menyadari bahwa setiap orang dari bangsa ini telah dipengaruhi secara emosional oleh negara Zionis itu.

Kepada yang terhormat, Sayid Hassan Nasrallah, perasaan kami kepada rakyat Lebanon juga persis sama.Kami telah mendengar anda berbicara baru-baru ini pada pemakaman Tuan Imad Mughniyah dan dalam banyak kesempatan sebelumnya. Maka, kami mengetahui bahwa anda dan organisasi anda sepenuhnya menyadari adanya perbedaan yang tegas antara Zionisme dan Yudaisme, dan terdapat banyak orang Yahudi, apakah mereka yang berada di Palestina atau di seluruh dunia, yang sepenuhnya menentang Zionisme dan negara “Israel”.

Delegasi para rabbi kami telah menjadi tamu di negeri anda yang agung, Lebanon, dan telah dijamu oleh organisasi anda, Hizbullah. Kami di sana dalam rangka menghadiri Konferensi Persekutuan Parlemen Internasional bagi Pembelaan Nasib Palestina.Penghormatan yang diberikan kepada kami sungguh di luar perkiraan. Pada saat itu, berkat Yang Mahakuasa, kami berkesempatan untuk secara langsung menyaksikan dan mengalami, fakta bahwa bangsa Arab dan umat Muslim, meskipun mengalami penderitaan panjang di tangan Zionisme, ternyata tidak lantas menjadi korban pengaruh jahatnya.

Ke mana pun kami pergi, kami menerima kasih-sayang dan persahabatan. Perhatian kepada kenyamanan kami ke mana pun kami berkunjung di Lebanon adalah prioritas utama dari setiap individu. Saat itulah, kami menyaksikan apa yang mereka derita akibat pendudukan Zionis. Kami terkejut dan sangat menghargai karena semua yang ditunjukkan kepada kami dari penderitaan-penderitaan itu sama sekali tidak disertai tuduhan-tuduhan yang diarahkan kepada para rabbi kami atau kepada bangsa Yahudi secara keseluruhan.

Bangsa Arab dan umat Muslim jelas masih mengingat bahwa kami tidak memiliki konflik agama dan bahwa kami telah hidup bersama secara harmonis selama ribuan tahun. Banyak dari mereka yang memahami adanya perbedaan antara Zionisme dan Yudaisme.

Izinkan kami menyebutkan tiga contoh pengalaman yang sangat inspiratif, yang kami dapatkan di Lebanon, yang telah meninggalkan kesan mendalam di dalam hati kami.Kami berkunjung ke pusat penjara Khiam dan menyaksikan betapa kejamnya penyiksaan-penyiksaan yang rakyat Lebanon alami selama bertahun-tahun, dan yang dunia abaikan begitu saja. Kami telah mendengar bahwa Zionis menghancurkan penjara itu pada invasi terakhir mereka atas Lebanon, dengan tujuan menghancurkan ingatan akan penyiksaan-penyiksaan itu.

Kami juga mengunjungi sisa-sisa kamp pengungsi Sabra dan Shatilla; kami berbicara kepada pengungsi Palestina di sana dan menyalakan lilin di Martyrs Square, dimana pembantaian yang terkenal itu terjadi. Di kedua tempat itu, air mata kami menetes atas penderitaan tragis yang terjadi dan bertentangan dengan setiap logika hak asasi manusia.Kami juga berkesempatan untuk menggelar unjuk rasa terhadap Zionisme dan negara “Israel”, tepat di seberang pendudukan Zionis, di gerbang Fatima, titik yang menghubungkan Lebanon dengan pendudukan Zionis. Tentu saja, sudah banyak saudara kami yang tinggal di dalam pendudukan Zionis yang terus melakukan unjuk rasa terhadap rezim itu dari dalam dan menanggung risiko yang sangat besar. Mereka secara brutal dipukuli dan ditahan.

Kami juga ingin memberi tahu anda dan saudara kami, rakyat Lebanon, bahwa ketika Israel menginvasi Lebanon, masyarakat Yahudi di seluruh dunia turut serta dalam demonstrasi-demonstrasi demi mendukung rakyat Lebanon. Di Kanada, Inggris, dan AS, kami dari komunitas relijius Yahudi menghadirkan rabbi-rabbi yang berbicara pada semua unjuk rasa itu untuk mengekspresikan kecaman dan perlawanan kami kepada serangan kejam dan brutal atas Lebanon. Ini di luar demonstrasi-demonstrasi yang digelar secara mandiri oleh komunitas-komunitas Yahudi secara global.

Kami dengan penuh kerendahan hati memohon kepada yang mulia Sayid Hassan Nasrallah untuk menerima kata-kata kami dan menyampaikan pesan ini kepada rakyat Lebanon dan para pengungsi Palestina di negeri anda.

Izinkan kami mengulangi bahwa kami berbicara kepada anda sebagai suara Yahudi sejati—umat Yahudi yang setia kepada ajaran Taurat dari Yang Mahakuasa, di seluruh penjuru dunia.
Meskipun terbatas dalam menyampaikan perasaan kami yang terdalam, hanya dalam rangkaian kata, kami umat Yahudi dengan kerendahan hati ingin menyampaikan kepada anda, kepada rakyat Lebanon, Gaza, dan seluruh bangsa Palestina, segelintir kata sebagai upaya menyampaikan dukungan, duka-cita yang mendalam, dan simpati bahwa kami semua merasakan apa yang kalian rasakan dalam saat-saat yang paling tragis dan traumatis ini.
Sekali lagi, izinkan kami mengatakan bahwa akan lebih pantas dan layak jika kami secara personal menulis dan berbicara kepada setiap korban dari negara Zionis “Israel”.

Semoga kata-kata yang sederhana dan sedikit ini bisa menjadi pesan yang melipur lara, menjalin persahabatan, dan memberikan dukungan kepada anda, rakyat Lebanon, dan kepada warga Gaza serta seluruh bangsa Palestina.Umat Yahudi sejati di seluruh dunia, tentu saja termasuk mereka yang berada di seluruh wilayah Palestina, dengan pertolongan Yang Mahakuasa, tidak akan pernah menerima ideologi Zionisme dan tidak akan pernah mengakui realisasi dari rencana bid’ahnya, yaitu negara “Israel”.Ikatan kami yang sesungguhnya adalah kepada Yang Mahakuasa dan Taurat-Nya. Posisi moral kami adalah bahwa kami diperintahkan untuk meniru Yang Mahakuasa, “Jika Yang Mahakuasa adalah Yang Maha Pengasih, maka kami akan menjadi umat yang pengasih.” Kami selalu dan akan selalu, dengan pertolongan Yang Mahakuasa, untuk tetap memisahkan diri dari kesesatan dan kehendak iblis ini, yakni “Zionisme dan negara Israel”.

Izinkan saya mengingatkan anda, bahwa Yang Mahakuasa secara eksplisit telah memerintahkan kepada kami, umat Yahudi, sejak penghancuran Kuil, sekitar dua ribu tahun silam, untuk bertingkah-laku rendah hati dan setia kepada setiap negeri dimana kami tinggal. Lebih jauh, kami dilarang untuk melakukan pemberontakan terhadap setiap bangsa, kami tidak berupaya untuk mengakhiri periode pengasingan kami. Kami dilarang untuk mendirikan negara atau entitas eksklusif bagi kami sendiri.

Kami berdoa bagi kalian, semoga kita semua bisa menanti hingga hari dimana Yang Mahakuasa akan menunjukkan kejayaan di seluruh dunia.Pada hari itu, semua umat manusia, akan datang ke Tanah Suci, dalam harmoni dan persaudaraan, demi mengabdi kepada Yang Mahakuasa dalam perdamaian.

Sekitar seratus tahun lalu, Zionis tiba di Palestina dalam rangka merealisasikan mimpi mereka, yakni mentransformasi Yudaisme dari sebuah agama kepada nasionalisme. Dan saat itu dimulailah sebuah sejarah pahit pemberontakan melawan Tuhan, yang pada akhirnya berwujud dalam negara ilegal “Israel”.Sejak penciptaan negara “Israel”, rakyat Palestina dan rakyat Lebanon terus menanggung derita yang tak terperikan. Mereka ditindas, dipukuli, dibunuhi, dihinakan, dan diusir.Meskipun, dalam surat ini dan dalam kesempatan ini, tidaklah pantas jika kami mengulas penderitaan pribadi kami di tangan rezim Zionis, kami merasa adalah penting untuk menyampaikan fakta ini kepada masyarakat Arab. Moralitas kita menyatakan bahwa dengan saling berbagi penderitaan, maka manusia bisa meringankan penderitaan itu dalam batas-batas tertentu. Hal ini juga untuk menunjukkan kepada semua orang akan kejujuran dalam perlawanan kami kepada pertumbuhan mengerikan dari negara Yahudi ini—apa yang disebut negara “Israel”.

Dengan demikian, izinkan kami menyatakan bahwa sejak kehadiran para pendosa dan ateis ini, yakni Theodore Herzl dan gangnya yang menyuarakan suara-suara jahat dalam menyebarkan ideologi iblis mereka, bid’ah Zionisme, masyarakat Yahudi juga mengalami penderitaan yang tidak terkira, baik fisik maupun spiritual di tangan-tangan mereka. Saudara-saudara kami yang bertakwa kepada Tuhan di seluruh Palestina terus mengalami pemukulan, pembunuhan, pemenjaraan, dan penindasan sejak munculnya Zionisme hingga hari ini. Mereka juga merupakan korban-korban para pelaku kriminal yang sama yang menindas rakyat Palestina dan Lebanon.
Izinkan kami memberi tahu bahwa para pemimpin, rabbi, dan orang-orang bijak sejati kami di Palestina, Timur Tengah, Eropa, dan di seluruh dunia, secara vokal dan antusias menyuarakan perlawanan total mereka kepada Zionisme dan negara “Israel”, sejak kemunculannya. Mereka meneriakkan dan mengecam seluruh kejahatan yang dilakukannya terhadap rakyat Palestina dan Lebanon. Mereka meneriakkan penindasan terhadap umat Yahudi yang relijius dan negara Israel secara konstan berupaya menghapus dan menghancurkan segala sesuatu yang Ilahi dan relijius. Mereka tanpa kenal lelah dan takut telah mendemonstrasikan, dalam pengorbanan diri yang besar, penentangan mereka kepada pemberontakan melawan Tuhan ini.
Berbagai fatwa yang tak terhitung banyaknya telah dikeluarkan oleh para pemimpin sejati kami, yang meminta umat Yahudi untuk setia kepada Yang Mahakuasa dan Taurat-Nya, dan untuk memisahkan diri mereka dari negara “Israel” yang ilegal dan penuh dosa serta dari kejahatan-kejahatan yang bersumber darinya.

Puji Tuhan, pesan-pesan mereka telah didengar oleh banyak Yahudi yang bertakwa dan telah ditaati. Lebih jauh, ribuan dari mereka telah berdiri bersama rabbi-rabbi mereka untuk terus mendemonstrasikan tanpa kenal takut, hingga hari ini, di seluruh Palestina yang diduduki dan dunia, perlawanan mereka terhadap negara “Israel”.
Semua itu terdokumentasikan dengan baik, tetapi diabaikan oleh kekuatan-kekuatan media yang dikendalikan Zionis dan karena adanya intimidasi terhadap mereka yang berani mengungkapkan kebenaran.

Satu lagi persoalan yang penting untuk disampaikan, selain adanya banyak perintah di dalam Taurat untuk berbuat kebajikan dan larangan jelas atas Zionisme, kami bersimpati dan sensitif kepada nasib rakyat Palestina dan Lebanon, karena kami umat Yahudi pernah mengalami diskriminasi ekstrim dan penderitaan tragis di kamp-kamp konsentrasi di Eropa. Kerabat-kerabat dekat kami menderita dan terbunuh di sana. Kami juga menyadari dan telah mengalami bagaimana rasanya diusir ketika kami dipaksa meninggalkan dari rumah-rumah kami di seluruh Eropa. Pengalaman inilah yang membentuk pemahaman dan perasaan kami bagi penderitaan rakyat Palestina dan Lebanon.

Hingga kini, bagi pemahaman kami yang manusiawi dan terbatas, tampak bahwa entitas iblis ini, yakni negara “Israel”, tidak akan pernah menyerah dan akan terus menebarkan kejahatannya terhadap manusia-manusia yang tidak berdosa di bawah kendalinya.
Namun demikian, ingatlah dan tenangkanlah diri kalian, wahai saudara-saudara kami di Palestina dan Lebanon, bahwa ada Penguasa Semesta, yang Mahabesar, Maha Pengasih, yang benar-benar mengendalikan dunia ini. Dia mampu dan akan mengakhiri penderitaan ini.
Di dalam Taurat, dinyatakan bahwa perbuatan melawan Yang Mahakuasa tidak akan pernah berhasil. Negara “Israel” ini, menurut Taurat, pada akhirnya niscaya akan berakhir.

Mari kita berdoa dan memohon kepada-Nya, untuk menghadirkan pelucutan total yang segera dan damai dari negara ilegal ini pada zaman kita. Dengan anugerah Yang Mahakuasa, semoga Dia merealisasikan hal ini, tanpa ada penderitaan dan kepedihan lebih lanjut. Amin.
Tolong sampaikan pesan ini kepada setiap saudara sebangsa anda yang menderita di bawah penindasan “Zionisme—Israel”. Terkhusus, tolong sampaikan pesan ini kepada para kerabat dari para korban, yang terluka dan cacat, dan yang mendekam di penjara-penjara Israel.
Sampaikan kepada mereka semua solidaritas kami dan dukungan kami. Kami merasa terhina oleh aksi-aksi yang mengatasnamakan kami. Kami memohon kepada anda untuk menyampaikan pesan ini kepada rakyat di Lebanon dan Palestina, bahwa ada ribuan Yahudi di seluruh dunia dan di Palestina yang berdiri bersama kalian dan yang menentang Zionisme serta negara “Israel”. Mereka berlepas diri dari aksi-aksi kaum Zionis. Kami memohon kepada anda untuk memberikan pencerahan bahwa ketika bangsa dan umat anda bersua dengan orang-orang Yahudi, jangan memandang mereka sebagai musuh-musuh. Kita semua melayani Tuhan yang Esa.

Sekali lagi, kami akan tetap berdoa—berharap dan cemas bagi kalian semua.
Semoga kita bisa segera menjumpai pada masa kita, pelucutan total, segera, dan damai dari negara “Israel”.

Semoga Yang Mahakuasa merealisasikan janji-janji-Nya bahwa semua manusia akan melayani-Nya dalam harmoni dan perdamaian. Amin.
Assalam Alaikum

Kami sungguh berada di pihak kalian,28 Januari 2008

Rabbi Moshe Dov Beck, USA
Rabbi Yisroel Dovid Weiss, Canada
Rabbi Meir Hirsh, Palestine
Rabbi Ahron Cohen, United Kingdom
Sumber asal klik di sini

Monday, November 24, 2008

Malaysia oh Malaysia... Sampai Begini Sekalikah Engkau Dihina ?


Seorang ketua negara berdiri di sana, diiringi oleh 2 orang menteri lagi (yang kelihatan digambar). Mereka berdiri begitu megah sekali. Tapi tahukah anda mereka adalah pemimpin dari negara mana ?

Wednesday, November 12, 2008

Anwar Ibrahim Kata HAMAS Tidak Demokrasi ?


Anwar Ibrahim, bekas Timbalan Presiden Malaysia telah dipenjarakan dan diseksa oleh regim Malaysia kerana berjuang untuk demokrasi dan hak asasi manusia, Anwar Ibrahim seorang Muslim yang alim dan pakar dalam Islam dan demokrasi. Saya telah berkesempatan berjumpa dengan Anwar sebanyak dua kali pada November 2005 dan menghabiskan masa dengannya. Saya bertanya Anwar Ibrahim apa yang perlu pihak berkuasa Palestin lakukan dengan Hamas dan perlukah Hamas dibenarkan untuk menyertai pilihan raya yang akan datang. Anwar secara tegas dan lebih berterus-terang – dia berkata bahawa prasyarat untuk mana- mana parti untuk menyertai pilihan raya yang demokratik adalah mesti melucutkan senjata. Parti dan militan bersenjata tidak boleh dibenarkan untuk menyertai satu proses demokratik kerana ia menyindir demokrasi dan konsep kebebasan, tegas Anwar. Sharon sudah tentu akan senang dengan jawapan tersebut dan akan bersetuju 100% dengan Anwar Ibrahim, sekiranya dia (Anwar) merupakan rakyat Palestin, boleh jadi menjadi rakan perbincangan pada pandangan Sharon.
Untuk baca artikel asal(dalam teks yang penuh) boleh klik disini (petikan kenyataan Anwar Ibrahim di perenggan kesepuluh).

Monday, November 10, 2008

Program Bijak Solat Yang Tidak Bijak.


Buletin Utama, siaran Jumaat 07/11/2008. Berita melaporkan tentang terdapatnya bantahan daripada ibubapa yang tidak bersetuju dan kesal dengan pihak sekolah yang menayangkan vcd sebuah filem / cerita pendek mengenai ‘kematian’. Ibubapa terbabit dilaporkan berkata bahawa anak mereka telah berubah sikap setelah menonton vcd tersebut.

Kandungan Cerita pendek dari vcd tersebut dikatakan tidak sesuai bagi tontonan anak-anak bawah 18 tahun, apatah lagi ianya ditayangkan kepada murid-murid sekolah rendah yang rata-rata umur mereka hanyalah dari 7 hingga 12 tahun sahaja.

Menurut pihak sekolah, penayangan cerita pendek tersebut adalah bertujuan bagi memberikan kesedaran kepada murid-murid sekolah tentang ‘consequences’ atau natijah dari perbuatan jahat juga keengkaran mereka terhadap kewajipan mereka berugama. Dalam cerita itu dipaparkan bagaimana seseorang yang telah menemui ajal berhadapan dengan beberapa peringkat dalam kematian. Bermula daripada jasad mayat yang dimandikan, selepas itu dikafan dan kemudian disembahyangkan maka simayat tadi pun diusung ke kuburan untuk dikebumikan. Maka bermulalah ‘scene’ alam barzakh yang dikatakan mampu merosakkan minda kanak-kanak. Segalanya di paparkan secara terperinci dengan perincian tahap soalan yang akan disoal dan juga seksaaan yang bertepatan dengan kesalahan mereka sepertimana yang diceritakan melalui Al-Quran dan juga hadith nabi.

Dalam kesempatan singkat yang ada, saya cuba dapatkan kepastian juga reaksi anak-anak pelajar yang telah menonton cerita tersebut. Rata-rata mengatakan yang mereka sudah menonton, tetapi apabila ditanyakan adakah mereka gerun atau takut dengan apa yang telah mereka saksikan itu, ada yang kata ya dan tidak kurang juga yang mengatakan tidak.

Dalam laporan Buletin Utama Jumaat malam Sabtu itu juga memberitahu bahawa alasan utama penayangan cerita tersebut adalah untuk membangkitkan perasaan bahawa solat itu penting dan maka itulah penayangannya dimasukkan ke dalam salah satu daripada acara yang terkandung didalam program ‘Kesedaran Solat’.

Tanpa menonton VCD / cerita tersebut dengan penuh, dan dengan hanya berasaskan kepada laporan berita Buletin Utama itu tadi, temuramah dengan ibubapa yang membuat aduan ( laporan Buletin Utama ) juga sedikit maklum balas berskala kecil yang diperoleh secara sendiri daripada murid-murid sekolah yang telah menonton cerita tersebut, saya berpendapat ianya adalah sesuatu yang baik, tujuannya baik akan tetapi caranya mungkin kurang bijak.

Anda fikir bagaimana ???
*** Ini adalah merupakan entri berunsur artikel yang paling sulung setelah blog ini dikeluarkan daripada 'linklist' blog Faisal Tehrani. Selamat beribadat kepada beliau, semoga kesihatan beliau serta keluarga yang turut sama menjadi tetamu Allah di tanah suci senantiasa terjamin dan memperoleh haji mabrur. Amin.

Monday, October 6, 2008

Setelah 6 Syawal...(biar agak lewat)

Terima Kasih Pada Rabunlens atas inspirasi...
Muqtadar, moga blog ini terus hidup...

Monday, April 21, 2008

Makan Daging Suci


Ya Rasulullah… ampuni kami…
Maafi kami kerana membelakangi sunnahmu…
Zalimnya kami kerana mengangkat bidaah itu…
Padan muka kami kalau nanti kami tidak dapat bertemu denganmu…
Maafi kami Ya Rasulullah, ampuni kami…
Kami ingin sekali sejati dalam mencintaimu…

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، فِي الْعَالَمِينَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ


Friday, March 21, 2008



Seharian semalaman daku fikirkan kelmarin...

Bagaimana kiranya dunia ini tanpamu...

_______________________________________

***

Selawat dan salam untukmu, Ya Muhammad ibni Abdullah...

Selawat dan salam untukmu, Ya Habiballah, Kekasih Allah...

Selawat dan salam untukmu, Ya Rasulullah, Pesuruh Allah...

Perjuanganmu bagikan lilin membakar diri,

Pasrah dirimu pada Ilahi,

Biarpun berjuta rintangan dihadapi,

Biarpun insan akhir zaman seperti kami,

Tidak berdaya menghayati,

Makna pengorbananmu,

Bimbangnya dirimu terhadap kami,

Hingga terbawa-bawa ke alam mimpi,

Biarpun di dalam tidurmu, Wajahmu berkerut seribu,

Basah seluruh tubuhmu, Bukan kerana bahangnya malam,

Tetapi kerana kalimah,

Yang sering terucap di bibirmu,

Di dalam jaga dan mimpi,

... ummati, ummati, ummati...

Demi cintamu kepada kami,

Segala-galanya sanggup dikau tempuhi,

Peperangan Badar, Uhud dan tragedi di Thaif,

Dikau direjam dengan batu dan dilempari najis,

Namun dikau cekalkan hati,

Doamu hanya untuk kami,

...ummati, ummati, ummati...

Begitu mendalamnya kasihmu terhadap kami,

Namun tidak dapat kami menghargai,

Sedangkan puterimu Fatimah saban hari menangis,

Melihat akan keadaan dirimu yang tersangat tragis,

Di pagi hari,

dikau meninggalkan rumahmu dengan berpakaian serba putih,

Di kala senja, putihmu bertukar warna, Menjadi MERAH!!!

Semerah cintamu kepada kami,

...ummati, ummati, ummati...

Selawat dan salam untukmu, Ya Muhammad ibni Abdullah...

Selawat dan salam untukmu, Ya Habiballah,

Kekasih Allah... Selawat dan salam untukmu, Ya Rasulullah, Pesuruh Allah...

***

(Sekuntum puisi yang diilhamkan ManMutiara sempena sambutan Maulidur Rasul anjuran MSS pada tahun 1999, yang dideklamasikan bersama kumpulan nasyid “Sahibud-Da’wah”.)

Wednesday, March 19, 2008

undur ! ( undur ??? )



Ribut dah usai, beliung masih menari,
Hujan dah selesai, suara katak masih kuat berbunyi,

Monday, March 17, 2008

Melatah ! ( ala kalah )

Amat terkilan apabila melihat berita TV3 pada 13/3/08 dan surat khabar pagi ini dimana UMNO Pulau Pinang meminta kerajaan pusat menarik balik semua projek mega di Pulau Pinang kerana rakyat sudah menolak BN dan UMNO di Pulau Pinang. Adakah masuk di akal apabila, UMNO Pulau Pinang meminta supaya perkhidmatan bas Syarikat RapidKL di Pulau Pinang di hentikan dan biarkan kerajaan baru Pulau Pinang mencari penyelesaiannya. Hari ini saya amat terkejut apabila membaca artikel di dalam Malaysiakini dimana IGP mengarahkan supaya orang ramai tidak berhimpun di Komtar dan pada sebelah petangnya tersebar berita mengatakan yang perhimpunan yang telah melibatkan hampir 2000 orang di lakukan oleh UMNO.

Orang UMNO selama hari ini kononnya berdisiplin dan senantiasa meminta permit polis apabila mengadakan sesuatu perhimpunan kini telah menunjukkan belang mereka. Tanpa kebenaran polis dan tidak mengindahkan arahan IGP, mereka berarak di Pulau Pinang. UMNO Pulau Pinang telah melakukan PERHIMPUNAN HARAM. Pada penilitian saya, mujurlah pihak polis di Malaysia ini sangat professional dimana mereka telah bersikap neutral dan mengambil langkah langkah mengawal keadaan. Sebaik baiknya pihak polis mengambil tindakan keatas pemimpin UMNO ini yang dengan terang terangan melanggar undang undang negara. Undang undang tidak membezakan pesalah diri segi warna kulit atau parti politiknya.

Apakah tujuan sebenar UMNO di Pulau Pinang? Siapakah pencetus isu perkauman di Pulau Pinang secara khususnya. Adakah ianya di lakukan bagi menimbulkan insiden insiden di mana membolehkan perintah darurat dapat di laksanakan di Pulau Pinang ? Jika tuan tuan menonton Tivi, tuan tuan dapat melihat sendiri bagaimana Pak Lah memberi amaran terbuka kepada Lim Guan Eng supaya jangan bermain dengan isu perkauman dan hak hak orang melayu diPulau Pinang. Apa yang di cakap oleh Pak Lah ini masuk di akal atau tidak? Guan Eng cuma menjelaskan bahawa selepas ini kerajaan Pulau Pinang akan melaksanakan tender terbuka dan tidak lagi melakukan “direct nego” sepertimana yang di amalkan oleh kerajaan BN sebelum ini. Mengapa Pak Lah mengaitkan kenyataan ini dengan hak hak orang melayu ? Dari pengamatan saya, Pak Lah telah menimbulkan isu perkauman dan bukan Lim Guan Eng. Kenyataan Pak Lah di sambut oleh UMNO Pulau Pinang. Kalau perkhidmatan bas dihentikan, tentunya rakyat akan sengsara dan memberontak. Inikah niat UMNO Pulau Pinang atau Pak Lah sendiri. Jika ada pemberontakan, keseluruhan Negara akan terjejas dan bukan sahaja di PP. Apakah yang ada dalam kepala otak pemimpin UMNO Pulau Pinang ini ? Adakah Pak lah dan UMNO Pulau Pinang mahu menimbulkan keadaan dimana kerajaan pusat boleh mengumumkan “perintah darurat” di Pulau Pinang dan lepas itu kerajaan akan di ambil oleh kerajaan sementara. Saya juga terkejut apabila mendapati Orang Melayu juga membuat perarakan yang sama di Selangor. Ini memberi gambaran bahawa perkara ini di lakukan dengan perancangan rapi dari pihak atasan.


Baca tulisan penuh Dr Mohamed Rafick Khan bin Abdul Rahman ini di :- http://www.malaysia-today.net/2008/content/view/4501/84/

Saturday, March 15, 2008


naeema said...
salam.. lame x singgah sini.. so, ape pendapat en haris ttg keputusan pilihanraya ke12 ni?
March 9, 2008 11:48 AM

Haris Hauzah said…
Saya agak keberatan sebenarnya untuk memberikan komentar mengenai keputusan pilihanraya kali ini. Sudah terlalu banyak analisis, pandangan dan pendapat yang dilontarkan dalam media.

Buat Dr. Naeema yang sudah lama tidak mampir di sini, saya cuma sekadar coretkan sedikit komen bagi menjawab tanyaan Doktor.

Sebelum Pilihanraya.

BN seperti biasa dengan baik sekali menggunakan pelbagai jenis media yang mereka miliki. Media dijadikan alat kempen utama. Propaganda yang bermacam segi dan berbagai bentuk tiada lain hanya mengangkat kepimpinan juga mengagungkan beberapa kerat ketua-ketua mereka yang telah diketahui rakyat akan belang dan tembelang mereka. Keji lagi memualkan.

Lobian tidak beretika di media sebegini nyata halal di sini. Semua siaran tivi(termasuk Astro juga dibeli) dan semua akhbar ( baik akhbar Melayu, Cina, India atau Inggeris) semuanya memperkatakan betapa cemerlangnya kerajaan BN mentadbir negara. Kegemilangan pentadbiran sepanjang 50 tahun BN adalah antara yang terhebat di dunia. Wow…

Tempoh masa kempen yang tak berapa pendek dan tak pula berapa panjang kali ini biasa saja. Isu yang dimainkan barisan pembangkang adalah lebih relevan dan dekat dengan hati rakyat berbanding corak BN menangani setiap isu yang di lontarkan. Taktik BN yang sentiasa memperoklamirkan kesombongan yang kononnya mereka kuat dan tidak mampu digugat hanya membuatkan rata-rata rakyat (bukan pengundi totok) sebal dan meluat.

Semasa Pilihanraya.

Pilihanraya adalah satu wadah penting yang besar fungsi dan peranannya khusus buat rakyat bagi memilih wakil mereka. Siapa pengundi bijak ?

Pemilih atau pengundi ini ada pelbagai jenis juga. Ada yang totok kepartian yang mana pengundi jenis ini sememangnya tidak akan menggunakan akal dan selalu mengenepikan aspek emosi dalam membuat pemilihan. Hidup matinya hanya parti yang itu itu je lah.

Pengundi atas pagar pula adalah jenis pengundi yang mudah mabuk apabila dimain dengan isu-isu tertentu. Emosi dan akal mereka di gerak selari, yang paling penting pada mereka adalah isu yang dibangkitkan. Nah ! pada saya pembangkang lebih jaguh kerana nampak benar kejahatan BN yang tak henti-henti memperbodohkan rakyat.

Saya sebut dua jenis saja campur yang ini, yang ketiga, iaitu jenis pengundi yang diberikan hak tetapi tak pernah nak kesah apa lagi nak peduli akan tanggungjawab mereka.

Selepas Pilihanraya.

Ramai yang dah mencongak bahawa Kedah, Perlis dan Terengganu berkemungkinan besar akan jatuh ke tangan PAS. Ada juga ura-ura bahawa kerajaan PAS akan tumbang di Kelantan ?. Tapi siapa pula yang sangka Pulau Pinang, Kedah, Perak, Selangor pula yang jatuh ke tangan pembangkang dan PAS masih kekal memerintah negeri Kelantan.

Jelas sememangnya rakyat rata-rata jelak dan mahukan perubahan. BN yang dah terlalu lama bergelumang dengan kekotoran harus di beri pengajaran. Pimpinan mereka perlu di tarbiah supaya tidak lagi angkuh dan sombong pada rakyat. Ketua mereka Al-Imam Besar Islam Al-Hadhari juga wajib di kejutkan dari lena yang ntah dah sampai ke planet mana ?.

Akhir kisah, BN masih memegang tampuk pemerintahan yang berkuasa sebagai kerajaan pusat. Pulau Pinang, Kedah, Perak, Kelantan dan Selangor kini berkerajaan baru. Pada saya secara peribadi, ini adalah kedudukan yang baik kerana wujudnya keseimbangan dalam pentadbiran. “Check and Balance” ini penting bagi memastikan sesebuah pentadbiran itu bersih dari segala bentuk penyelewengan.

Selepas Selepas Selepas Pilihanraya.

Tiba-tiba orang melayu sedar yang mereka adalah melayu. Hak mereka banyak yang terhakis rupanya dah. Tiba-tiba orang melayu bangga dan tidak malu mengaku melayu, walaupun kulit dan loghat tak berapa nak macam melayu. Rupa rupanya... melayulah yang bersikap perkauman berbanding Cina mahupun India... siapa yang dagangkan melayu bang hoi ? bukan abang ke ?


Thursday, February 28, 2008


Nur
Apa yang pagi
Membuat wajah berseri
menceriakan bumi
Setiap hari setiap waktu
Bagaimana tumbuh-tumbuhan
Terus segar didalam kehijauan
Di dalam hutan dan taman

Nur... cahaya sakti

Di tengah kegelapan malam
Ketika bintang di langit berkerdip-kerdipan
Indah seri sang rembulan

Ketika insan kealpaan
Ketika kejahilan menutup kesedaran
Siapa petunjuk jalan

Nur... cahaya sakti

Nur adalah kuasa semulajadi
Nur adalah asal asli rohani
Nur tercipta dari azali
Nur... nur... nur...
Petikan bait lagu "Nur" - Art Fadzil

Tuesday, February 26, 2008

Propaganda Pilihanraya ke 12


Satu pagi dalam rancangan Selamat Pagi Malaysia :
"Mana mungkin orang seperti Dato Seri Anwar Ibrahim yang kerjanya berulang alik dari
Malaysia ke Amerika memberikan ceramah di Universiti di sana akan dapat menjadi
pemimpin yang baik dan berupaya mengatakan tidak kepada Amerika"
"Datuk Hadi Awang dan Pas mempunyai pengaruh Wahabi dan ini merbahaya buat negara"
Kata seorang penganalisis politik jemputan rancangan pagi Selamat Pagi Malaysia.
Dekat tivi juga sekarang ni sibuk dengan omokan yang katanya, " kita sudah berada dilandasan
yang betul, undilah untuk Malaysia, undilah BN".
Gambar : Bila musim pilihanraya, botol air juga turut berpropaganda.

Sunday, January 27, 2008

Hairan Kepedulian


Ramai tak peduli fatwa haram botox.
KUALA LUMPUR: Semakin ramai wanita Islam termasuk yang berpurdah menggunakan suntikan Botulinum Toxin Type A (BTA) termasuk Botox, walaupun Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan mengharamkannya kerana mengandungi bahan meragukan dan bersifat najis.

Seorang Pakar Kosmetik dan Estetik dari Ayu Jelita Aesthatic, Dr Izeta Ahmad, berkata golongan semuda 18 tahun mengambil suntikan itu sebagai rawatan kecantikan, manakala yang berusia 60-an menggunakannya bagi menghilangkan kedutan wajah atau antipenuaan. Beliau berkata, penggunaan BTA pada mulanya menurun sedikit apabila Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan mengharamkannya pada 2006, tetapi meningkat semula hampir sekali ganda beberapa bulan selepas itu.

“Ramai juga lelaki yang mencubanya. Saya tidak mempunyai angka tepat mengenai jumlah pengguna Botox di klinik ini, tetapi ia meningkat 100 peratus,” katanya ketika ditemui Berita Minggu.

(Sumber Asal : Berita Harian, 27 Januari 2008)

Kata Orang :- Sekiranya berhadapan dengan sesuatu isu, mereka merujuk pada prinsip Islam Hadhari. Ehh, Bukan rujuk Al-Quran dan Hadith ke Pak ?. Tak...

Kata Orang :- Kenapa ramai yang tak hiraukan fatwa berkenaan pengharaman Botox tu Pak ?. Al-Quran perintah mereka memelihara diri(menutup aurat) saja mereka engkar, bagaimana mungkin fatwa yang itu mereka turut. Prinsip Hadhari tu kata apa pulak Pak, mungkin yang itu mereka ikut ?. Pak turut tu nak...

Kata Anak Orang :- Patutlah lelaki Melayu tak romantik ya...?

Friday, January 25, 2008

Sunday, January 13, 2008

Friday, January 11, 2008

Al-Fadhil Dr. Harun Din Tiada Tauliah Beri Ceramah ?






Surau Al-Ulum di Kota Damansara diberi perintah agar membatalkan kuliah maghrib lantaran kerana penceramahnya adalah Al-Fadhil Ustaz Dr. Harun Din. Kalau panggil orang lain majlis dibenar jalan terus, tapi kalau tiada pengganti sila batalkan program demi kebaikan semua pihak...

Tuesday, January 8, 2008

1429............ !


Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (An-Nisaa:100)